Beruang Coklat di Italia Dihukum Mati

Selasa, 30 Juni 2020

Beruang Coklat Italia

TRANSKEPRI.COM.ITALIA- Ada ada saja, seekor beruang cokelat dijatuhi hukuman mati setelah menyerang pejalan kaki. Tapi, para aktivis pecinta lingkungan ingin hukuman itu dicabut.

Diberitakan CNN, berbagai kelompok menyerukan pencabutan hukuman mati bagi seekor beruang cokelat. Hewan ini menyerang ayah dan anak pekan lalu di jalur pendakian di wilayah utara Trentino.

Fabio Misseroni (59) dan putranya Christian Misseroni (28) mendaki gunung Peller pada Senin lalu. Lalu, ada seekor beruang melompat ke jalur mereka.

Beruang itu menggigit kaki Christian sebelum ayahnya melompat ke punggung binatang itu sehingga dia bisa melarikan diri. Namun, beruang itu kemudian menggigit dan melemparnya hingga mematahkan tulang kaki di tiga bagian.

Christian lalu melompat-lompat dan bertepuk tangan untuk mengalihkan perhatian beruang cokelat dari ayahnya sebelum hewan itu lari ke hutan, kenangnya.

National Institute for Environmental Protection and Research lalu menyarankan agar beruang yang menyerang manusia itu untuk dihukum mati.

Setelah serangan itu, gubernur Trentino, Maurizio Fugatti, menandatangani perintah yang memungkinkan penangkapan dan pembunuhan beruang cokelat itu. Pemerintah coba identifikasi melalui DNA yang dikumpulkan dari air liur dan bulu yang tersisa dari cakaran dan luka gigitan dan pada pakaian ayah dan anak lelaki itu.


Ada sejumlah serangan beruang di wilayah ini dalam beberapa tahun terakhir. Pemerintah setempat memiliki database DNA beruang cokelat yang dikumpulkan dari kotoran, bulu, dan air liur. Kamera pengintai digunakan untuk mencocokkan DNA dengan hewan(007)